Cerita seks bersambung Birahi Ibu Dan Anaknya – Bagian 3

Cerita seks bersambung

baca cerita seks bersambung birahi ibu anak bagian 1

baca cerita seks bersambung birahi ibu anak bagian 2

Kalau nggak mau berarti Ibu nggak sayang lagi sama Kevin.Kevin mau cari pelacur saja di pinggir jalan, sahut Kevin dengan nada keras. Jangan, Kevin nggak boleh beginian dengan wanita nakal. Nanti kalau kena penyakit kotor, Ibu yang sedih, kata ibunya pelan sambil mengusap rambut Kevin perlahan. Ya, sudah karena sudah terlanjur malam ini, Kevin Ibu kelonin. Tapi jangan beritahu Bapakmu, nanti ia bisa marahmarah, sambung ibunya pelan sambil tersenyum penuh kasih sayang. Jadi Kevin boleh, Bu. Terima ksih Ya, Bu. Kevin sayang sekali sama Ibu, kata Kevin sambil mengecup pipi ibunya. Iya, Ibu juga sayang sekali sama Kevin. Makanya Kevin boleh sesukanya melakukan apapun pada Ibu.

Yang penting Kevin nggak mengumbar nafsu ke manamana.Janji, ya Vin, kata ibunya. Iya Bu, Kevin juga nggak mau sama yang lain karena nggak ada yang secantik dan sesayang Ibu, kata Kevin dengan mengendorkan dekapan kuatnya sehingga kini ibunya tidak merasa terlalu berat lagi menahan beban tubuhnya yang sudah berat itu. Tapi Kevin harus melakukannya dengan pelan. Sebab punya Kevin terlalu besar, tidak seperti biasanya yang sering Bapakmu masukkan ke dalam punya ibu, kata Bu Raisa meminta pengertian Kevin. Memang postur tubuh Kevin mengikuti garis keturunan Bu Raisa, tidak seperti bapaknya yang pendek dan kecil.Sudah, sekarang punya Kevin digerakkan pelanpelan naikturun.

Tapi pelan ya Vin! perintah ibunya lembut pada Kevin sambil membelaibelai rambut anaknya penuh kasih sayang. Kini Kevin mulai menggerakgerakkan penisnya naikturun perlahan di dalam liang sempit yang hangat itu. Liang itu berdenyutdenyut, seperti mau melumat kemaluannya. Rasanya nikmat sekali. Kini mulutnya ia dekatkan ke mulut ibunya. Mereka pun berciuman mesra sekali, saling menggigit bibir, berukar ludah dan mempermainkan lidah di dalam mulut yang lain. Tangan Kevin mulai menggerayangi payudara putih mulus yang sudah mengeras bertambah liat itu. Diremasremasnya perlahan, sambil sesekali dipiojitpijitnya bagian puting susu tang sudah mencuat ke atas.

Tangan Bu Raisa membelai belai kepala anaknya dengan lembut. Pinggulnya yang besar ia goyanggoyangkan agar anaknya merasakan kenikmatan di dalam selangkangannya. Sementara vaginanya mulai berlendir lagi dan gesekan alat kelamin ibu dan anak itu menimbulkan bunyi yang seretseret basah. Prrtt.. prrtt.. prrtt.. ssrrtt.. srrtt.. srrtt.. pprtt.. prrtt.. Penis besar anaknya memang terasa sekali, membuat kemaluannya seperti mau robek. Vaginanya menjadi membengkak besar kemerahmerahan seperti baru melahirkan. Membuat syarafsyaraf di dalam liang senggamanya menjadi sangat sensirif terhadap sodokan kepala penis anaknya.Sodokan kepala penis itu terasa mau membelah bagian selangkangannya.

Belum lagi uraturat besar seperti cacing yang menonjol di sekeliling batang kemaluan anaknya membuat Bu Raisa merasakan nikmat. Meski agak pegal dan nyeri tapi rasa enak di kemaluannya lebih besar. Ia merasakan seperti saat malam pertama. Agak sakit tapi enak. Lendirnya kini makin banyak keluar membanjiri kemaluannya, karena rangsangan hebat pada Bu Raisa. Ketika Kevin membenamkan seluruh batang kemaluannya, Bu Raisa merasakan seperti benda besar dan hangat berdenyutdenyut itu masuk ke rahimnya.

Perutnya kini sudah bisa menyesuaikan diri tidak mulas lagi ketika saat pertama tadi anaknya menyodoknyodokkan penisnya dengan keras.Bu Raisa kini mulai menuju puncak orgasme. Vaginanya mulai menjepitjepit dengan kuat penis anaknya. Kakinya diangkatnya menjepit kuat pinggang anaknya dan tangannya menjambakjambak rambur Aanaknya. Dengan beberapa hentakan keras pinggulnya, muncratlah air maninya dalam lubang kemaluannya menyiram dan mengguyur kemaluan anaknya. Setelah itu Bu Raisa terkulai lemas di bawah tubuh berat anaknya.

Kakinya mengangkang lebar lagi pasrah menerima tusukantusukan kemaluan Kevin yang semakin cepat. Tangannya menelentang, memperlihatkan bulu ketiaknya yang tumbuh subur lebat dan panjang. Mengetahui hal itu Kevin melepaskan kulumannya pada mulut ibunya agar ia bisa bernafas lega.Bu Raisa tampak terengahengah seperti baru lari maraton. Ibu sudah tua, Vin. Nggak kayak dulu lagi bisa tahan sampai lama. Tenaga dan kondisi fisik Ibu tidak sekuat dulu lagi. Jadi, Ibu tidak bisa mengimbangi kamu, bisik ibunya sambil mengatur napas.

AYO MAIN SEKARANG Akunslot TITI 4D Togel Dingdong SLot Online Slot Gacor 2023 di Rocketcitylaunch.org

Keringat Bu Raisa nampak bercucuran dari sekujur tubuhnya membuat hawa semakin hangat. Tanpa merasa lelah Kevin terus memacu penisnya dan sesekali menggoyanggoyangkan pinggulnya. Sepertinya ia ingin mengorekngorek setiap sudut jalan bayi yang dulu dilaluinya. Suara bunyi becek makin keras terdengar karena liang itu kini sudah dibanjiri lendir kental yang membuatnya agak lebih licin.Bu Raisa mulai merasakan pegal lagi di kemaluannya karena gerakan anaknya yang bertambah liar dan kasar.

Tubuhnya ikut terguncangguncang ketika Kevin menghentakhentakkan pinggulnya dengan keras dan cepat. Plok.. plokk.. ploll.. plookk.. crrpp.. crrpp.. crrpp.. srrpp.. srrpp.. Bunyi keras terdengar dari persenggamaan ibu anak itu. Vin pelan, Vin..! desis ibunya sambil meringis kesakitan. Kemaluannya terasa nyeri dan pinggulnya pegal karena agresivitas anaknya yang seperti kuda liar. Kevin yang merasakan dalam selangkangannya mulai terkumpul bom yang mau meledak tidak menyadari ibunya sudah kewalahan, malahan terus mempercepat gerakannya. Bu Raisa hanya bisa pasrah membiarkan dirinya diperlakukan seperti itu.Ia tidak ingin mengganggu kesenangan anaknya.

Baginya yang lebih penting hanyalah bisa memberikan tempat penyaluran kebutuhan biologis yang aman dan nyaman untuk anak yang disayanginya. Kakinya menjejakjejak kasur dan pinggulnya yang besar disentaksentakkannya perlahan untuk mengimbangi rasa nyeri dan pegal. Napasnya mendesahdesah seperti orang kepanasan habis makan cabai dan tangannya menjambak rambut anaknya. Kini Kevin sudah mencapai orgasme. Dipagutnya leher jenjang ibunya dan ditekankannya badannya kuatkuat sambil menghentakkan pinggulnya keras berkalikali membuat tubuh ibunya ikut terdorong.

Cerita sex : Kenikmatan Yang Di Berikan Tante NinaMuncratlah air mani dari penisnya mengguyur rahim dan kemaluan ibunya. Karena banyaknya sampaisampai ada yang keluar membasahi permukaan sprei. Sementara Bu Raisa merasakan tulangtulang di daerah pinggulnya seperti rontok, karena sodokan bertenaga dari anaknya. Tapi ia bahagia karena anaknya bisa mendapatkan kepuasan dari tubuhnya yang sebenarnya sudah tua. Kevin akhirnya terbujur lemas di atas tubuh ibunya dengan keringat bercucuran membasahi tubuh keduanya. Dikecupnya lembut bibir ibunya. Bu, terima kasih, yaa. Kevin sayang sekali dengan Ibu, bisik Kevin terengahengah mengatur napasnya kembali. Ibu juga, sayang, desah Bu Raisa pelan sambil membelai rambut anak semata wayangnya..

Author: kakeksugiono

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *